AKSI PENUMBUHAN WIRAUSAHA BARU BUTUH MASUKAN

Posting pada : 2016-11-09 00:00:00, oleh : admin


Image title

Padang,—Dalam konteks dan pengalaman di Kota Padang menunjukkan bahwa sebahagian besar pelaku ekonomi merupakan usaha kecil  dan menengah non formal atau wirausaha. Ketika krisis ekonomi terjadi  tahun 1998 silam, mereka menjadi pelaku ekonomi yang potensial menyerap tenaga kerja. Dan mampu bertahan  dalam menghadapi deraan krisis tersebut, ucap Walikota Padang H. Mahyeldi Ansharullah Dt.Marajo pada pembukaan seminar penyusunan rencana  aksi penumbuhan wirausaha baru yang dilaksanakan Bappeda Kota Padang di hotel Bumi Minang, Kamis (3/11).

Kejadian selanjutnya yang dihadapi bersama musibah gempa tahun 2009, menghancurkan sebahagian sarana perekonomian, maka kebangkitan ekonomi Kota Padang, disamping stimulus oleh dana pembangunan dari pemerintah, banyak pula digerakkan kegiatan dunia usaha, baik dalam bentuk investasi oleh investor maupunpelaku usaha skala UKM.

Mengingat peran besar dan strategis wirausahawan dalam menggerakka serta memajukan perekonomian daerah, Pemerintah Kota Padang berupaya mendorong tumbuh dan berkembangnya wirausaha-wirausaha baru di Kota Padang, sebut Walikota H. Mahyeldi.

Salah satu bentuk upaya pemerintah Kota Padang terkait hal itu adalah melalui kebijakan yang dituangkan dalam 10 program prioritas RPJMD Kota Padang tahun 2014-2019. Hal tersebut terutama program prioritas pertama percepatan pembangunan sarana perdagangan kota dan sentra ekonomi.  Program keempat pengembangan industri pariwisata  dan kelautan serta pemberdayaan masyarakat  pesisir dalam mendorong pertumbuhan ekonomi kreatif yang berdaya saing. Program keenam pembangunan ekonomi berbasis masyarakat  dan mendorong tumbuhnya investasi daerah dalam rangka peningkatan kesejahteraan masyarakat dan penurunan angka kemiskinan.

Lebih khusus salah satu program unggulan adalah mencetak 10.00 wiorausaha baru. Maka dari itu kegiatan menumbuhkan kembangkan wira usaha baru  perlu dilakukan secara terarah, sinergi dan terpadu antara para pemangku kepentingan, terutama SKPD yang melaksanakan kegiatan tersebut. Upaya untuk mrnciptakan /melahirkan wirausaha baru butuh dukungan semua pihak, pemerintah, swasta,  dan akademisi, ucap Walikota H.Mahyeldi.

Sedangkan panitia pelaksana Kabid Ekonomi Bappeda Syahendri Barkah juga menyampaikan,seminar  ini untuk mendapatkan masukan dan saran dalam penusunan  rencana aksi  penumbuhan wirausaha baru.  Tujuan yang ingin dicapai adalah diperoleh  data  maupun informasi dari SKPD terkait pelaku usaha  dan perbankkan  untuk menyempurnakan  penyusunan rencana aksi penumbuhan wira uasaha baru. SetelaH  tersedia dokumen perencanaan pembangunan ekonomi  sebagai acuan  untuk meningkatkan koordinasi, integrasi, sinergitas,  dan singkronisasi  pelaksanaan dilakan SKPD  terkait  mendorong  dan mewujudkan 10.000 usahawan baru dalam periode RPJMD 2014-2019. Pesreta terdiri dari timteknis, SKPD di lingkungan pemereintah Kota Padang danm instansi /lembaga terkait,  dan asosiasi dunia usaha.-*- mcpadang/Irwandi Rais/Bustam